Hijri Calendar by Alhabib
Beranda / Kajian / Kisah Nabi Sulaiman (Bag.II): Semut dan Hud-Hud
>> Sponsorship/Donasi Website Manhajuna <<

Kisah Nabi Sulaiman (Bag.II): Semut dan Hud-Hud

Manhajuna.com – Suatu hari Nabi Sulaiman `alayhi sallam mengumpulkan pasukannya, yang memiliki batalyon-batalyon berbeda dari laki-laki, jin, burung, dan hewan. Dia memimpin mereka menuju negara Askalon.

Ketika mereka sedang melewati sebuah lembah, semut melihat tentara mendekat dan berteriak menangis untuk memperingatkan semut lain: “Lari ke rumahmu! Jika tidak menyadari, Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam dan pasukannya mungkin menginjakmu!!” Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam, mendengar jeritan semut dan tersenyum. Dia senang bahwa semut mengetahui bahwa dia seorang nabi yang tidak akan dengan sengaja membahayakan ciptaan Allah. Dia bersyukur pada Allah karena menyelamatkan nyawa semut.

Allah Yang Mahakuasa berfirman [QS. An-Naml[27]:17-19]:
(17.) Dan untuk Sulaiman dikumpulkan bala tentaranya dari jin, manusia dan burung, lalu mereka berbaris dengan tertib.
(18.) Hingga ketika mereka sampai di lembah semut, berkatalah seekor semut: “Wahai semut-semut! Masuklah ke dalam sarang-sarangmu, agar kamu tidak diinjak oleh Sulaiman dan bala tentaranya, sedangkan mereka tidak menyadari”
(19.) Maka dia (Sulaiman) tersenyum lalu tertawa karena (mendengar) perkataan semut itu. Dan dia berdoa, “Ya Tuhanku, anugerahkanlah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku mengerjakan kebajikan yang Engkau ridai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu kedalam golongan hamba-hamba-Mu yang shaleh.”

Di Yerusalem, di atas batu besar, Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam membangun sebuah kuil yang indah untuk menarik orang-orang untuk menyembah Allah. Hari ini bangunan ini dikenal sebagai “The Dome of the Rock.” Dari sana, sejumlah besar pengikut bergabung dengan Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam berziarah ke Masjid Suci di Mekkah. Setelah mereka menyelesaikan haji mereka, mereka melakukan perjalanan ke Yaman dan tiba di kota San’a. Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam terkesan dengan kecerdasan metode yang terdapat di sana dalam menyalurkan air ke seluruh kota-kota mereka. Dia tertarik untuk membangun sistem air yang sama di negaranya sendiri tetapi tidak memiliki cukup air.

Ia berangkat untuk menemukan burung hud-hud, yang bisa mendeteksi air di bawah tanah. Ia mengirim sinyal tapi tak satupun burung hud-hud ditemukan. Dalam kemarahan, ia menyatakan jika burung tidak memiliki alasan yang dapat diterima karena ketidakhadirannya, maka ia akan memberikan hukuman yang berat.

Hud-hud akhirnya datang ke Nabi Sulaiman `alayhi sallam dan menjelaskan alasan penundaan tersebut. “Saya telah menemukan sesuatu yang Anda tidak sadari. Aku datang dari Sheba (saba’) dengan berita penting.” Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam penasaran, dan kemarahannya mereda. Burung itu melanjutkan: “saba’ diperintah oleh seorang ratu bernama Bilkis (Bilqis), yang memiliki banyak hal, termasuk sebuah tahta yang indah. Tapi terlepas dari semua kekayaan ini, setan telah merasuki hatinya dan hati rakyatnya. Dia memerintah pikiran mereka sepenuhnya. Saya terkejut mengetahui bahwa mereka menyembah matahari daripada Allah Yang Mahakuasa.”

Untuk memeriksa informasi burung hud-hud itu, Nabi Sulaiman `alayhi sallam mengutus hud-hud untuk mengirim surat kepada ratu. Dia menginstruksikan hud-hud untuk tetap bersembunyi dan mengamati semuanya.

Allah Ta’ala mengungkapkan dalam [QS. An Naml(27): 20-28]:
(20.) Dan dia memeriksa burung-burung lalu berkata, “Mengapa aku tidak melihat Hud-hud,(*) apakah ia termasuk yang tidak hadir?
(21.) Pasti akan kuhukum ia dengan hukuman yang berat atau kusembelih ia, kecuali jika ia datang kepadaku dengan alasan yang jelas.”
(22.) Maka tidak lama kemudian (datanglah Hud-hud), lalu ia berkata, “Aku telah mengetahui sesuatu yang belum engkau ketahui. Aku datang kepadamu dari negeri Saba'(**) membawa suatu berita yang meyakinkan.
(23.) Sungguh, kudapati ada seorang perempuan(***) yang memerintah mereka, dan dia dianugerahi segala sesuatu serta memiliki singgasana yang besar.
(24.) Aku (burung Hud) dapati dia dan kaumnya menyembah matahari, bukan kepada Allah; dan setan telah menjadikan terasa indah bagi mereka perbuatan-perbuatan (buruk) mereka, sehingga menghalangi mereka dari jalan (Allah), maka mereka tidak mendapat petunjuk,
(25.) mereka (juga) tidak menyembah Allah yang mengeluarkan apa yang terpendam di langit dan di bumi(****) dan yang mengetahui apa yang kamu sembunyikan dan yang kamu nyatakan.
(26.) Allah, tidak ada tuhan melainkan Dia, Tuhan yang mempunyai ‘Arsy yang agung.”
(27.) Dia (Sulaiman) berkata, “Akan kami lihat, apa kamu benar, atau termasuk yang berdusta.
(28.) Pergilah dengan (membawa) suratku ini, lalu jatuhkanlah kepada mereka, lalu perhatikanlah apa yang mereka bicarakan.”

(Bersambung)

Catatan Kaki:

(*) Hud-hud ialah sejenis burung pelatuk.
(**) Saba’ adalah nama kerajaan pada zaman dahulu, ibukotanya Ma’rib, terletak di dekat kota San’a, ibukota Yaman.
(***) Ratu Bilqis yang memerintah kerajaan Saba’iyah pada zaman Nabi Sulaiman `alayhi sallam
(****) Seperti menurunkan hujan dari langit, menumbuhkan tanam-tanaman, mengeluarkan logam dari bumi, dan sebagainya.

Baca Juga: Kisah Nabi Sulaiman (Bag.I): Raja dengan Kerajaan Terbesar Sepanjang Masa Bertaubat pada Allah

Referensi: islamawareness.net

Al-Qur’an dan Terjemahan Departemen Agama RI

(Manhajuna/IAN)

Beri Komentar (via FB)

http://bursanurulfikri.com/

Lihat Juga:

sulayman

Kisah Nabi Sulaiman (Bag.IV): Akhir Hayat Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam

Pekerjaan publik Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam sebagian besar dilakukan oleh jin. Ini adalah hukuman atas …

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *