Hijri Calendar by Alhabib
Beranda / Kajian / Kisah Nabi Sulaiman (Bag.III): Ratu Negeri Saba’ Menjadi Beriman pada Allah
>> Sponsorship/Donasi Website Manhajuna <<

Kisah Nabi Sulaiman (Bag.III): Ratu Negeri Saba’ Menjadi Beriman pada Allah

Melanjutkan kisah sebelumnya dimana hud-hud diutus oleh Nabi Sulaiman `alayhi sallam untuk menyampaikan surat.

Baca juga: Kisah Nabi Sulaiman (Bag.II): Semut dan Hud-Hud

Hud-hud menjatuhkan surat itu di depan ratu dan terbang pergi untuk bersembunyi. Ratu Bilqis penuh semangat membuka dan berkata, seperti yang tertuang dalam firman Allah [QS An-Naml(27):29-31]:

(29.) Dia (Bilqis) berkata, “Wahai para pembesar! Sesungguhnya telah disampaikan kepadaku sebuah surat yang mulia.
(30.) Sesungguhnya (surat) itu dari Sulaiman yang isinya: ‘Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, dan Maha Penyayang,
(31.) janganlah engkau berlaku sombong terhadapku dan datanglah kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri’.”

Ratu sangat terganggu dan buru-buru memanggil penasihatnya. Mereka bereaksi untuk tantangan, karena mereka merasa bahwa ada seseorang menantang mereka, mengisyaratkan perang dan kekalahan, dan meminta mereka untuk tunduk pada kondisi nya.

Para penasihatnya mengatakan bahwa mereka hanya bisa menawarkan saran, tapi itu haknya untuk memerintahkan suatu tindakan. Dia merasa bahwa mereka ingin mengadapi ancaman invasi Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam dengan pertempuran. Akan tetapi, dia berkata kepada mereka: “Perdamaian dan persahabatan lebih baik dan bijaksana; perang hanya membawa kehinaan, memperbudak orang dan menghancurkan hal-hal baik. Saya telah memutuskan untuk mengirim hadiah ke Sulaiman, yang dipilih dari harta kita yang paling berharga. Utusan yang nantinya bertugas untuk memberikan hadiah, juga akan memiliki kesempatan untuk mempelajari Sulaiman dan kekuatan militernya.”

Tim pengintai Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam membawakan berita tentang kedatangan utusan Bilqis dengan hadiah. Dia segera menyadari bahwa ratu telah mengirimkan orang-orangnya pada misi penyelidikan. Dengan demikian, ia memberi perintah untuk mengerahkan tentara. Utusan dari Bilqis memasuki barisan tentara Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam yang dilengkapi persenjataan yang komplit. Mereka menyadari bahwa kekayaan mereka tidak ada apanya dibandingkan dengan lantai istana Kerajaan Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam, yang terbuat dari kayu cendana dan dihiasi dengan emas.

Mereka melihat Nabi Sulaiman `alayhi sallam melakukan survei terhadap pasukannya, dan mereka terkejut dengan jumlah dan keragaman tentara-tentaranya, yang meliputi singa, harimau, dan burung. Utusan berdiri dengan takjub, menyadari bahwa mereka berada di depan tentara tak tertandingi.

Para utusan mengagumi kemegahan sekitar mereka. Mereka dengan semangat menyajikan hadiah berharga dari ratu mereka dan berkata pada Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam bahwa ratu berharap ia akan menerima sebagai tindakan persahabatan. Mereka terkejut dengan reaksi Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam: ia bahkan tidak meminta untuk membuka penutup peti hadiah! Dia mengatakan kepada mereka: “Allah telah memberikan saya banyak kekayaan, sebuah kerajaan besar, dan kenabian, oleh karena itu, saya di luar jangkauan suap. Satu-satunya tujuan saya adalah untuk menyebarkan keyakinan Tauhid, Keesaan Allah.”

Dia juga mengarahkan mereka untuk mengambil kembali hadiah untuk diserahkan balik kepada ratu dan mengatakan padanya bahwa jika dia tidak berhenti melakukan ibadah kesyirikan yang dilakukannya, ia akan mencabut kerajaan dan mengusir orang-orang dari negeri itu.

Utusan ratu kembali dengan hadiah dan menyampaikan pesan. Mereka juga menceritakan hal-hal yang indah yang telah mereka lihat. Alih-alih tersinggung, ia memutuskan untuk mengunjungi Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam. Didampingi pejabat kerajaan dan pegawai, dia meninggalkan Sheba (saba’), mengirim utusan terlebih dahulu untuk menginformasikan Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam bahwa ia sedang dalam perjalanan untuk bertemu dengannya.

Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam meminta jin dalam apakah ada di antara mereka yang sanggup membawa singgasana ratu ke istananya sebelum ratu tiba. Salah satu dari mereka berkata; “Saya akan membawa kepada Anda sebelum duduk ini berakhir.” Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam tidak bereaksi terhadap tawaran ini; ternyata dia sedang menunggu siapa yang lebih cepat. Jin saling berlomba untuk menyenangkan hatinya. Salah satu dari mereka bernama Ifrit mengatakan: “Saya akan mengambilnya untuk Anda sebelum engkau berdiri dari tempat dudukmu!”

Tidak lama setelah satu ini – seorang yang memiliki pengetahuan tentang Kitab (Taurat dan Zabur) – berkata, “Aku akan membawa singgasana itu kepadamu sebelum matamu berkedip.” Maka Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam melihat singgasana itu terletak di hadapannya. Misi itu, memang, telah selesai dalam kedipan mata. Kursi Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam adalah di Palestina, dan tahta Bilqis di Yaman, dua ribu mil jauhnya. Ini adalah sebuah keajaiban besar yang dilakukan oleh salah satu dari mereka yang duduk dengan Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam.

Ketika Bilqis tiba di istana Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam, ia disambut dengan kemegahan dan upacara. Kemudian, menunjuk ke tahta, Nabi Sulaiman `alayhi sallam bertanya apakah singgasananya tampak seperti itu. Dia melihat lagi dan lagi. Dalam benaknya ia yakin tidak mungkin bahwa yang dia lihat saat ini adalah singgasananya, karena miliknya terletak jauh di istananya; dia mendeteksi kesamaan yang mencolok dan menjawab:”Singgasana ini seolah-olah sepertinya, dan menyerupai punya saya dalam segala hal.” Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam menilai bahwa dia cerdas dan diplomatik.

Dia kemudian mengundangnya ke aula besar, lantai yang diletakkan di kaca dan berkilauan. Berpikir itu adalah air, saat ia melangkah di lantai, dia mengangkat roknya sedikit di atas tumitnya, karena takut pembasahan itu. Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam menunjukkan padanya bahwa itu terbuat dari kaca padat.

Dia kagum. Dia belum pernah melihat hal seperti itu sebelumnya. Bilqis menyadari bahwa ia berhadapan dengan seseorang yang sangat berpengetahuan, yang tidak hanya penguasa dari kerajaan yang sangat besar, tapi juga utusan Allah. Dia bertobat, berhenti menyembah matahari, menerima iman kepada Allah, dan meminta rakyatnya untuk melakukan hal yang sama.

Bilqis melihat keyakinan orang nya berantakan sebelum Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam. Dia menyadari bahwa matahari yang rakyatnya sembah tidak lain hanyalah salah satu ciptaan Allah.

Matahari terhalang dalam dirinya untuk pertama kalinya, dan hatinya diterangi oleh cahaya tidak pernah memudar, cahaya Islam. Allah SWT mengatakan kepada kita kisah ini dalam Al-Quran [QS. An-Naml(27):20-44].

Baca Juga: Kisah Nabi Sulaiman (Bag.I): Raja dengan Kerajaan Terbesar Sepanjang Masa Bertaubat pada Allah

Referensi: islamawareness.net

Al-Qur’an dan Terjemahan Departemen Agama RI

(Manhajuna/IAN)

Beri Komentar (via FB)

http://bursanurulfikri.com/

Lihat Juga:

sulayman

Kisah Nabi Sulaiman (Bag.IV): Akhir Hayat Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam

Pekerjaan publik Nabi Sulaiman ‘alayhi sallam sebagian besar dilakukan oleh jin. Ini adalah hukuman atas …

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *