Hijri Calendar by Alhabib
Beranda / Hikmah / Prajurit Sialan Menempa Kegagalan
>> Sponsorship/Donasi Website Manhajuna <<

Prajurit Sialan Menempa Kegagalan

Oleh : Dr. Ahmad Asri Lubis, MA

Seorang prajurit berangkat ke medan perang untuk menghadapi musuh. Justru ia merasa kesusahan memakai baju besi, lalu ditanggalkannya. Pedang juga terasa memberati lalu dibuangnya. Bahan makanan dan minuman juga terasa membebaninya, lantas  ditinggalkannya.

Kemudian perajurit tersebut berperang melawan musuh tanpa perisai baju besi, tanpa senjata, serta menderita lapar dan dahaga. Adakah perajurit yang sial ini berpeluang meraih kemenangan? Tentunya tidak.

Maka demikian juga lah si miskin yang merasa berat berzikrullah, lalu ditinggalkannya, mukmin yang berat melakukan solat sunat rawatib, lantas diabaikannya. Ia menganggap mudah dan remeh segala keperluan hidup si Mukmin.

Maka si Mukmin yang terasa berat melakukan pelbagai perkara-perkara yang sunat, lalu disia-siakannya. Malah ia gemar melambat-lambatkan solat solat fardhu, hingga ke akhir waktu. Lantas ia mengeluh lantaran syaitan mendominasi hatinya.

Wahai insan yang sialan, anda sendirilah yang menewaskan diri anda, sebelum syaitan menewaskan anda. Nafsu anda masih berstatus “ammarah bissuk”.

Si mukmin yang berjaya menyekat keinginan jahat dirinya, jauh lebih ulet dan unggul daripada perajurit yang mampu mengalahkan musuh di medan perang. Kerana kejayaan yang paling berat adalah membendung keinginan nafsu.

(Manhajuna/IAN)

Dr. Ahmad Asri Lubis, MA.

Dr. Ahmad Asri Lubis, MA. Alumnus S1 (International Islamic Call College, Libya), S2 Universitas Tripoli, dan S3 UPSI, Perak-Malaysia. Saat ini, Da`i asal Sumatera Barat ini berdakwah di Semenanjung Malaysia, Bandar Seri Begawan & Pensyarah (dosen) di Kolej Universiti Islam Antarabangsa Selangor (KUIS), Malaysia.

Beri Komentar (via FB)

http://bursanurulfikri.com/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *