Hijri Calendar by Alhabib
Beranda / Kabar / Saudi Hentikan Impor TKI dan Tenaga Kerja Filipina
>> Sponsorship/Donasi Website Manhajuna <<

Saudi Hentikan Impor TKI dan Tenaga Kerja Filipina

RIYADH — Konflik yang sering terjadi pada tenaga kerja asal Indonesia dan Filipina membuat pemerintah Arab Saudi gerah. Mereka pun menutup impor tenaga kerja asal kedua negara tersebut tanpa atas waktu yang ditentukan.Departemen Tenaga Kerja Kerajaan Arab Saudi menghentikan perekrutan pekerja rumah tangga dari Indonesia dan Filipina. Penghentian tersebut dilakukan hingga kedua negara mengubah kondisi mereka yang menuntut hak istimewa bagi setiap pekerja yang datang ke Saudi.

Saudi Press Agency melaporkan, Kerajaan Saudi menolak kondisi yang ditetapkan secara sepihak oleh kedua negara. Baik Indonesia ataupun Filipina menuntut perlakuan lebih terhadap para tenaga kerja mereka, seperti upah yang tinggi, dan beberapa tuntutan lain.

“Kementerian menghentikan perekrutan pekerja rumah dari Indonesia dan Filipina sampai solusi jaminan perlindungan yang menyangkut kepentingan semua pihak dapat ditemukan,” pernyataan dari kementrian pada Rabu lalu. “Keputusan tersebut diambil setelah upaya pencarian solusi antar pejabat terkait dengan kedua negara telah gagal,” tambah pernyataan tersebut.

Pihak Saudi pun telah mengubah beberapa aturan terkait tenaga kerja. Beberapa aturan baru yang dibuat seperti, jika seorang warga membutuhkan lebih dari empat pekerja, maka dia akan dianggap menjalankan bisnis. Kementerian juga menekankan, pekerja yang diimpor tidak boleh digunakan untuk tujuan selain bekerja sebagaimana saat direkrut. Setiap agen tenaga kerja yang mencoba mengeksploitasi warga juga akan dihukum.

sumber: republika.co.id

Beri Komentar (via FB)

http://bursanurulfikri.com/

Lihat Juga:

Hadirilah Gebyar Muharram 1439H: “Momentum Hijrah Menuju Indonesia Bermartabat”

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ Assalaamu’alaykum warahmatullahi wabarakaatuh,                                                              Segala puji hanya layak bagi Allah subhanahu wata’ala. …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *