Hijri Calendar by Alhabib
Beranda / Kajian / Hadist / Takwa dan Akhlak Mulia
>> Sponsorship/Donasi Website Manhajuna <<

Takwa dan Akhlak Mulia

عَنْ أَبِي ذَرّ؛ جُنْدُبِ بْنِ جُنَادَةَ، وَأَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ؛ مُعَاذِ بْن جَبَلٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا، عَنْ رَسُوْلِ اللهِ ﷺ قَالَ

« اِتَّقِ اللهَ حَيْثُمَا كُنْتَ، وَأَتْبِعِ السَّيِّئَةَ الْحَسَنَةَ تَمْحُهَا، وَخَالِقِ النَّاسَ بِخُلُقٍ حَسَنٍ »

[رواه الترمذي وقال: حديث حسن، وفي بعض النسخ: حسن صحيح]

Kosa Kata

اتَّقِ (الله) : Bertakwalah (kepada Allah) حَيْثُمَا : Di mana saja
الحَسَنَة : Kebaikan السَّيِّئَة : keburukan
أَتْبِع : Iringilah خَالِقْ : pergaulilah
تَمْحُـ(هَا) : menghapus-(nya) (بـ)خُلُق : (dengan) akhlak

Terjemah Hadits

Dari Abu Zar, Jundub bin Junadah dan Abu Abdurrahman, Mu’az bin Jabal radhiallahuanhuma dari Rasulullah  beliau bersabda,

“Bertakwalah engkau kepada Allah kapan dan di mana saja engkau berada, iringilah keburukan dengan kebaikan yang dapat menghapusnya dan pergaulilah manusia dengan akhlak yang baik.”

 (HR. Tirmizi, dia berkata haditsnya hasan, pada sebagian cetakan dikatakan hasan shahih) [1]

Kedudukan Hadits

Nilai hadits ini terdapat dalam dua seruan yang ada di dalamnya, yaitu,

  1. Seruan untuk bertakwa kepada Allah Ta’ala, dan hal tersebut merupakan tujuan agama dan sumber segala kebaikan dan keutamaan, sebagaimana dia juga merupakan wasiat Allah sejak dahulu hingga sekarang.
  2. Seruan untuk berakhlak mulia, inipun merupakan salah satu tujuan agama. Akhlak mulia dapat merekatkan ikatan di antara umat, tersemainya rasa cinta serta mendekatkan diri kepada Allah dan menjadi sebab terangkatnya derajat seorang hamba. [2]

Pemahaman Hadits

Taqwa menurut bahasa artinya: menggunakan pelindung dan penghalang yang dapat menghalangi dan melindungi seseorang dari apa yang dia takuti dan hindari.

Sedang menurut istilah taqwa adalah: “Upaya seorang hamba yang mencari pelindung antara dirinya dari apa yang ditakutkan dari Rabbnya berupa kemurkaan, kemarahan, dan balasan-Nya, yaitu dengan melakukan ketaatan dan menjauhi  kemaksiatan kepada-Nya.” [3]

Makna Haitsuma kunta adalah: Di setiap waktu dan tempat engkau berada, sendiri atau dalam keramaian, dilihat orang atau tidak dilihat.

Ada dua versi makna al-Hasanah yang dikemukakan para ulama dalam ungkapan wa atbi’issayyi’atal hasanata tamhuha (ikutilah keburukan dengan kebaikan yang dapat menghapusnya);

  1. Maksudnya adalah taubat, jadi maknanya adalah jika kamu berbuat salah (dosa) hendaklah kamu bertaubat yang akan dapat menghapus dosa-dosamu.
  2. Maksudnya semua bentuk amal saleh. Karena di antara fungsi amal saleh adalah menghapuskan dosa-dosa yang dilakukan seorang hamba, sebagaimana banyak disebutkan dalam beberapa nash. Namun, dosa yang dimaksud adalah dosa kecil yang berkaitan dengan hak Allah. Adapun dosa besar membutuhkan taubat nasuha untuk menghapusnya. Atau jika dosa terkait dengan hak manusia dituntut meminta dihalalkan perbuatannya. [4]

Pelajaran yang Terdapat Dalam Hadits

  • Takwa merupakan bekal kehidupan seorang muslim di mana saja dia berada dan dalam kondisi apapun yang dihadapinya. Tidak hanya dibutuhkan pada waktu dan momen-momen tertentu.
  • Bersegera melakukan ketaatan setelah melakukan keburukan, karena kebaikan akan menghapus keburukan.
  • Bersungguh-sungguh menghias diri dengan akhlak mulia.
  • Seorang muslim hendaknya menjaga keseimbangan hubungan yang baik secara vertikal maupun horizontal, antaranya dirinya dengan Allah Ta’ala, dan dengan sesama manusia.
  • Menjaga pergaulan yang baik merupakan kunci kesuksesan, kebahagiaan dan ketenangan di dunia dan akhirat. Hal tersebut dapat menghilangkan dampak negatif pergaulan.

Tema Hadits dan Ayat Al-Quran Terkait

Menjaga hubungan baik kepada Allah dan kepada  sesama manusia. : Ali Imran (2): 112
Takwa; bekal kehidupan : Al-Baqarah (2): 197, Ath-Thalaq (65): 2,4-5 
Taubat, Amal shaleh dapat menghapus dosa : An-Nisa (4): 17, Al-Furqan (25): 69,

Hud (11): 114 

Akhlak mulia

 

: Al-Qalam (68): 4
Catatan Kaki
  1. Jami’ At-Tirmizi, Abwab al-Birri wash-Shilah, no. 1987. Dinyatakan hasan oleh Al-Albany dalam Shahih Al-Jami’, no. 97, Misykatul Mashabih, no. 5083
  2. Qawa’id wa Fawa’id minal Arba’in An-Nawawiyah, hal. 158
  3. Jami’ul Ulum wal Hikam, hal. 285
  4. Qawa’id wa Fawa’id min Al-Arba’in An-Nawawiyah, hal. 163. Syarah Al-Arba’in An-Nawawiyah: Ibnu Daqiq Al-Ied, hal. 141

Sumber: Kajian Hadits Arba’in Nawawiyah, Imam An-Nawawi, Penyusun Abdullah Haidir, di Muraja’ah DR. Muinudinillah Basri, MA Fir’adi Nashruddin, Lc. Penerbit Kantor Dakwah Sulay Riyadh

(Manhajuna/IAN)

(Visited 62 times, 1 visits today)

Beri Komentar (via FB)

http://bursanurulfikri.com/

Lihat Juga:

Bergantung Kepada Allah Ta’ala

عَنْ أَبِي الْعَبَّاسِ؛ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ: كُنْتُ خَلْفَ النَّبِيِّ J …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *