Hijri Calendar by Alhabib
Beranda / Hikmah / Tidak Semua Pemberi Nasihat Adalah Penasihat Sejati
>> Sponsorship/Donasi Website Manhajuna <<

Tidak Semua Pemberi Nasihat Adalah Penasihat Sejati

Oleh: Ustadz Musyaffa Ahmad Rahim, MA.

Manhajuna.com – Agama adalah nasihat. Ad-dinu an-nashihatu. Begitu Rasulullah SAW bersabda, sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam kitab shahihnya. Lihat shahih Muslim hadits no. 55.

Namun, sebab seorang muslim, kita mesti memiliki wa’iy. Mesti selalu sadar. Selalu ngeh. Sebab, terkadang, atau malah seringkali, pihak-pihak yang ingin menjerumuskan kita kepada kesalahan, kesesatan, dan neraka, juga tampil sebagai “pemberi nasihat”!!! dan tentunya, jangan lupa, selalu memohon hidayah dari Allah SWT dan meminta perlindungan kepada-Nya.

Terkait dengan hal ini, Al-Qur’an bercerita demikian:

فَوَسْوَسَ لَهُمَا الشَّيْطَانُ لِيُبْدِيَ لَهُمَا مَا وُورِيَ عَنْهُمَا مِنْ سَوْآتِهِمَا وَقَالَ مَا نَهَاكُمَا رَبُّكُمَا عَنْ هَذِهِ الشَّجَرَةِ إِلَّا أَنْ تَكُونَا مَلَكَيْنِ أَوْ تَكُونَا مِنَ الْخَالِدِينَ . وَقَاسَمَهُمَا إِنِّي لَكُمَا لَمِنَ النَّاصِحِينَ . فَدَلَّاهُمَا بِغُرُورٍ

Maka syaitan membisikkan pikiran jahat kepada keduanya untuk menampakkan kepada keduanya apa yang tertutup dari mereka yaitu auratnya dan syaitan berkata: “Rabb kamu tidak melarangmu dari mendekati pohon ini, melainkan supaya kamu berdua tidak menjadi malaikat atau tidak menjadi orang yang kekal (dalam surga)”. Dan dia (syaitan) bersumpah kepada keduanya: “Sesungguhnya saya adalah termasuk orang yang memberi nasehat kepada kamu berdua”, Maka syaitan membujuk keduanya (untuk makan memakan buah itu) dengan tipu daya … (Q.S. Al-A’raf: 20 – 22).

Ayat-ayat ini memberi banyak pelajaran, diantaranya:

1. Pada awalnya, syetan menggoda nabiyullah Adam (AS) dan ibunda Hawa dengan cara berbisik-bisik. Fawaswasa lahuma.

2. Mungkin, karena ada tanda-tanda ketidak percayaan nabiyullah Adam (AS) dan ibunda Hawa kepada syetan, syetan pun lalu mempergunakan banyak penguat atas bisikannya itu, yaitu:

  • Syetan mempergunakan jurus sumpah. Syetan bersumpah dengan nama Allah SWT. Dalam Bahasa Arab, sumpah merupakan satu bentuk penguatan atas kebenaran suatu informasi, bahkan penguat yang sangat kuat.
  • Syetan mempergunakan penguat informasi dengan mempergunakan kosa kata “inna” (إِنِّيْ) yang berarti: sesungguhnya. Dalam Bahasa Arab, kosa kata “inna” merupakan satu bentuk penguatan atau ta’kid. Demi memperkuat dan memperkokoh kebenaran suatu informasi.
  • Syetan mempergunakan huruf penguat informasi, huruf “lam” pada kalimat “laminan-nashihin”. Dalam Bahasa Arab, huruf “lam” ini pun merupakan satu bentuk penguatan atau ta’kid atas kebenaran suatu informasi.
  • Syetan pun mengatakan bahwa apa yang disampaikannya kepada nabiyullah Adam (AS) dan ibu Hawa merupakan sebuah “nasihat”, yaitu upaya berbuat yang terbaik kepada nabiyullah Adam (AS) dan ibu Hawa, yang sama sekali “tidak ada kepentingan dan keuntungan apapun” bagi syetan. Klaim dia.
  • Isi “nasihat”-nya pun tidak tanggung-tanggung: “Rabb kamu tidak melarangmu dari mendekati pohon ini, melainkan supaya kamu berdua tidak menjadi malaikat atau tidak menjadi orang yang kekal (dalam surga)”.

3. Menurut satu pendapat, bentuk kata: waqaasamahuma menunjukkan bahwa ada pengulangan dan penguatan sumpah yang berulang kali yang dilakukan oleh syetan kepada nabiyullah Adam (AS) dan ibu Hawa.

4. Namun, “nasihat” yang dilakukan dengan bersumpah berkali-kali itu, yang klaimnya dikatakan bahwa itu adalah sebuah “nasihat”, dalam arti, semuanya demi kepentingan dan kemaslahatan nabiyullah Adam (AS) dan ibu Hawa, serta sama sekali tidak ada kepentingan dan keuntungan sedikit pun bagi syetan, ternyata… ternyata, sesuatu dengan ayat Al-Qur’an ini, tidak lain adalah satu bentuk ighrar atau taghrir, satu bentuk tipuan yang sangat dahsyat dan berbahaya dari syetan. Istilah Al-Qur’an-nya: fadallahuma bighurur.

Oleh karena itu…

  1. Hendaklah kita senantiasa meningkatkan ilmu dan pemahaman kita. Pemahaman terhadap agama, pemahaman terhadap waqi’ (fiqhul waqi’), termasuk waqi’ yang mengatakan bahwa tidak semua pemberi nasihat adalah penasihat yang sebenarnya.
  2. Dan jangan lupa, selalu mensucikan jiwa, melakukan tazkiyatun-nafs, penyucian jiwa dari segala bentuk syubhat dan juga syahwat. Sebab, sering sekali, godaan itu mengenai diri kita karena faktor adanya syubhat dan syahwat ini.
  3. Dan jangan lupa pula, berdo’a dan memohon kepada Allah SWT agar senantiasa memberikan hidayah, bimbingan dan ri’ayah-Nya kepada kita, serta menjauhkan kita dari segala bentuk fitnah dan godaan, amin.

Jadi…

Sekali lagi, “tidak semua pemberi nasihat adalah penasihat yang sebenarnya”, bisa jadi, dia adalah musang yang berbulu domba, seseorang yang bermaksud menghancurkan kita, akan tetapi datang dan tampil di hadapan kita sebagai “penasihat”.

Hadanallahu wa iyyakum lima yuhibbu wayardhahu.., amin

(Manhajuna/GAA)

Beri Komentar (via FB)

http://bursanurulfikri.com/

Lihat Juga:

2045513Haji041443093494-preview780x390

Keutamaan Dan Amalan Hari-Hari Tasyriq

Oleh: Ustadz Ahmad Mudzoffar Jufri, MA Manhajuna.com – Tasyriq adalah nama atau sebutan bagi tiga …

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *