Hijri Calendar by Alhabib
Beranda / Kajian / Alquran / Tangan Menyencang Bahu Memikul
>> Sponsorship/Donasi Website Manhajuna <<

Tangan Menyencang Bahu Memikul

Oleh: Ust. Dr. Hj. Ahmad Asri Lubis (والله الموفق)

وَمَا ظَلَمُونَا وَلَكِنْ كَانُوا أَنْفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ

Manusia itu bukan menzalimi Allah, malah mereka menzalimi diri sendiri. (QS, al-Baqarah: 57).

Maka setiap perbuatan si hamba yang menyalahi aturan Allah, dan setiap gerak langkah yang terkeluar dari agama Allah, semuanya akan menimpa diri si hamba sendiri. Semua penderitaan yang menimpa manusia, kesempitan hidup yang melilit, kepahitan yang dialami dan sebagainya, adalah sesuai mengikut tindakan dirinya yang terkeluar dari agama Allah. Atau sesuai dengan sikapnya yang menyalahi perintah Allah.

Justeru Allah SWT sendiri, tidak memerlukan perbuatan ketaatan si hamba. Kemaksiatan yang dilakukan si hamba juga tidak merugikan Allah.

Dalam peringatan mesra-Nya Allah memperingatkan,

إِن تَكْفُرُوا أَنتُمْ وَمَن فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا فَإِنَّ اللَّهَ لَغَنِيٌّ حَمِيدٌ

Jika kamu kufur malah semua penduduk bumi ini juga, maka sungguh Allah tetep Maha Kaya lagi Maha terpuji (QS, Ibrahim: 8).

إِنَّ الَّذِينَ اشْتَرَوُا الْكُفْرَ بِالإيمَانِ لَنْ يَضُرُّوا اللَّهَ شَيْئًا وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

Manusia yang mengutamakan kekufuran mengabaikan keimanan, perbuatan mereka sedikitpun tidak merugikan Allah. Malah bagi mereka tersedia azab yang sangat pedih. (Ali Imran: 177).

Allah juga memperingatkan dalam Hadis qudsi,

يَا عِبَادِي إِنَّكُمْ لَنْ تَبْلُغُوا ضَرِّي فَتَضُرُّونِي وَلَنْ تَبْلُغُوا نَفْعِي، فَتَنْفَعُونِيْ

Wahai hambaku, kamu sama sekali tidak bisa memberi kemanfaatan, dan kemudaratan terhadap Zat-Ku. (HR Muslim).

Maka sepatutnya insan yang berakal perlu mencintai dan menyayangi dirinya sendiri. Panah kemaksiatan yang anda lakukan menikam diri anda sendiri, ditujukan kepada anda, dan disasarkan kepada diri anda sendiri. Wal’iyazu billah!

Maka sikap dan akhlak si anak yang tidak birrul walidain, si hamba yang tidak memaksimalkan ibadah shaum, dan tidak berselawat ke atas Rasulullahﷺ, akan ditimpa kepahitan doa kecelakaan malaikat Jibril, yang diaminkan oleh Rasulullah.  Tangan menyencang bahu memikul.

Dalam kaitan ini, sangat patut diambil iktibar tiga pelajaran dan pengajaran utama dari Hadis Riwayat Imam Bukhari berikut ini:

أن النبي صلى الله عليه وسلم رقي المنبر فقال: آمين. آمين. آمين. قيل له يا رسول الله: ما كنت تصنع هذا؟ فقال: قال لي جبريل: رغم أنف عبد أدرك أبويه أو أحدهما فلم يُدْخِله الجنةَ، قلت آمين. ثم قال: رَغِمَ أنفُ عبد دخل عليه رمضانُ لم يُغْفَرَ له. قلت آمين. ثم قال: ورَغِمَ أنفُ امرئ ذكرتَ عنده فلم يصل عليك. فقلت آمين.

Bahawa Rasulullah ﷺ pernah saat naik mimbar, baginda membaca amin, amin, amin. Lalu ada sahabat yang bertanya ‘Rasulullah belum pernah melakukan hal sebegini? Lantas baginda menjelaskan: Jibril sendiri sebenarnya berdoa:

  • Celaka dan terhinalah si anak itu, jika didapatinya kedua orang tua atau seorang di antara mereka, ternyata syurga terlepas dari tangannya. Lalu doa tersebut saya aminkan.
  • Seterusnya Jibril berdoa ‘Celaka dan terhina si hamba yang berada pada bulan Ramadhan, ternyata dirinya tidak diberi keampunan. Doa tersebut saya aminkan.
  • Celaka dan merugilah si Muslim yang saat namaku disebut, dia tidak bersalawat ke atasku. Doa Jibril saya aminkan.

Hal ini sejalan dengan peringatan mesra Allah, al-Maula SWT,

إِنْ أَحْسَنتُمْ أَحْسَنتُمْ لِأَنفُسِكُمْ ۖ وَإِنْ أَسَأْتُمْ فَلَهَا

Jika kamu berbuat baik, kebaikan itu bagi dirimu sendiri; dan jika kamu melakukan kejahatan, kejahatan itu akan menimpa diri sendiri. (QS, al-Isra’: 7).

لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ

Kebaikan seseorang adalah untuk dirinya, kejahatannya juga akan menimpa dirinya sendiri (QS, al-Baqarah: 286).

Demikian juga berkenaan dengan bab sedekah dan infaq,

وَمَنْ يَبْخَلْ فَإِنَّمَا يَبْخَلُ عَنْ نَفْسِهِ ۚ وَاللَّهُ الْغَنِيُّ وَأَنْتُمُ الْفُقَرَاءُ

Manusia yang bakhil itu, dia bakhil terhadap dirinya sendiri. Justeru Allah Maha Kaya, kamulah yang sangat fakir. (QS, Muhammad: 38).

فَمَن يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ، وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ

Barangsiapa melakukan kebaikan meski seberat atom pasti dilihat dan diterimanya. Sebaliknya, siapa melakukan kejahatan meski seberat atom pasti dilihat dan terimanya juga. (QS, al-Zalzalah: 7-8).

Balasan kebaikan dan kejahatan ini bukan hanya pada negeri pembalasan kelak. Malah di dunia ini juga. Demikianlah sunnatullah atau aturan Allah mengatur dan mentadbir alam ini. Tangan menyencang bahu memikul.

(Manhajuna/IAN)

(Visited 53 times, 1 visits today)

Beri Komentar (via FB)

http://bursanurulfikri.com/

Lihat Juga:

Bukannya Masanya untuk Berputus Asa

Oleh: Ahmad As-Sayyid Alih bahasa: Kang Aher Mereka yang berorientasi kerja membiarkan omongan hanya milik …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *