Hijri Calendar by Alhabib
Beranda / Konsultasi / Menjual Barang yang Diperbaiki
>> Sponsorship/Donasi Website Manhajuna <<

Menjual Barang yang Diperbaiki

Assalamu’alaikum. Apabila stok baju jualan ada yang cacat, lalu diperbaiki di tukang jahit, apakah boleh dijual dengan status baju baru? Lalu jika stok baju terkena kotoran, lalu dicuci bagian yang kotor tersebut apakah tetap boleh dijual dengan status baru juga. Syukron.

Jawaban oleh Ustadz Muhammad Nur Khozin Lc., M.H.I (*):

وعليكم السلام ورحمة الله

Ada satu kaidah fiqh berbunyi ” العادة محكمة“, maksudnya kebiasaan masyarakat menjadi landasan dalam memutuskan sebagian perkara agama.

Dalam kasus ini, jika masyarakat menganggap barang yang diperbaiki tadi  termasuk “tidak baru” maka menjualnya dengan label baru termasuk penipuan yang disebut oleh Baginda Rosul SAW “Barang siapa menipu kami maka ia bukan bagian dari kami (HR. Muslim dari Abu Huroiroh). Namun, jika masyarakat menganggap barang tersebut baru in sya Alloh tidak masalah disebut baru..

والله أعلم

(Manhajuna/IAN)

Ustadz Muhammad Nur Khozin, Lc., M.H.I

Ustadz Muhammad Nur Khozin, Lc., M.H.I merupakan Mahasiswa Pasca Sarjana Fakultas Syari’ah Universitas Muhammad Imam Ibnu Saud, Riyadh. Saat ini beliau juga menjabat sebagai ketua Forum Majelis Taklim Riyadh (FORMATRA).
(Visited 94 times, 1 visits today)

Beri Komentar (via FB)

http://bursanurulfikri.com/

Lihat Juga:

Putra Mahkota Muhammad Bin Salman Bertemu Pangeran Alwaleed Mendiskusikan Peranan Sektor Swasta Dalam Visi 2030

JEDDAH: Putra Mahkota Saudi Mohammad bin Salman bertemu dengan Pangeran Alwaleed bin Talal, pendiri Kingdom …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *