Hijri Calendar by Alhabib
Beranda / Kabar / Protes Turki Terhadap Austria yang Akan Menutup 7 Masjid dan Deportasi Imam Beserta Keluarganya
>> Sponsorship/Donasi Website Manhajuna <<

Protes Turki Terhadap Austria yang Akan Menutup 7 Masjid dan Deportasi Imam Beserta Keluarganya

Juru bicara kepresidenan Turki pada hari Jumat mencerca keputusan Austria untuk mengusir 60 imam yang didanai Turki dan menutup tujuh masjid sebagai gerakan “anti-Islam” dan “rasis”.

“Keputusan Austria untuk menutup tujuh masjid dan mendeportasi imam dengan alasan lemah adalah refleksi dari gelombang populis anti-Islam, rasis dan diskriminatif di negara ini,” kata Ibrahim Kalin setelah Wina mengumumkan langkah dalam tindakan keras terhadap “politik Islam.” ”

“Ini adalah upaya untuk menargetkan komunitas Muslim demi meraup dukungan politik,” kata Kalin di Twitter.
Menteri Dalam Negeri Austria Herbert Kickl mengatakan bahwa 150 orang termasuk imam dan keluarga mereka berisiko kehilangan hak mereka untuk tinggal.

Pemblokiran itu terjadi setelah otoritas urusan agama Austria menyelidiki gambar yang diterbitkan pada April lalu di sebuah masjid yang didukung Turki yang bermain perang-perangan terkait pertempuran Perang Dunia I Gallipoli.

“Masyarakat paralel, Politik Islam dan radikalisasi tidak memiliki tempat di negara kita,” kata Kanselir Sebastian Kurz dari Partai Rakyat yang berkuasa.

Kalin, juru bicara Presiden Recep Tayyip Erdogan, menyarankan keputusan itu adalah bagian dari upaya untuk “menormalkan Islamophobia dan rasisme,” yang katanya harus ditolak.

“Praktik-praktik ideologis yang dibebankan pemerintah Austria melanggar prinsip-prinsip hukum universal, kebijakan integrasi sosial, hak minoritas dan etika hidup berdampingan,” kata Kalin.

Selama kampanye referendum Turki tahun lalu untuk memperluas kekuasaan presiden, ketegangan tinggi antara Wina dan Ankara setelah Austria mengatakan tidak akan mengizinkan acara terkait kampanye.

Hubungan juga tegang oleh oposisi Kurz yang gigih terhadap tawaran Turki untuk bergabung dengan Uni Eropa dan program pemerintah yang berjanji Wina tidak akan menyetujui Ankara bergabung dengan blok tersebut.

Sumber: arabnews.com

(Manhajuna/IAN)

(Visited 31 times, 1 visits today)

Beri Komentar (via FB)

http://bursanurulfikri.com/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *